BimBel

Tiba2 kesambet syaiton bimbel nih, krn pingin aja cerita ttg masa2 bimbel di smp. Kenapa saya pilih masa bimbel smp bukan sma, krn bimbel smp itu saya anggap paling sukses. Arti sukses disini ya dari bimbel itu saya benar2 mendapatkan hasil yang terbaik (menurut saya). Untuk bimbel sma sih, hmmm..biasa2 aja, bahkan saya berpikir bisa masuk ITB ini ya karena memang hoki, wong itu LJK SPMB tahun 2004 kosong melompong kok, paling g nyampe 20 nomor kali yak yg keisi :D.

Kelas 3 SMP itu saya sekolah di SLTPN 5 Bandung. Jujur, ini sekolah beda banget sama smp saya yg sebelumnya di Jakarta. Dulu saya g belajar g ngerjain PR, ngobrol d kelas, dll tp masih bisa tuh rangking 3 besar. Nahhhhh…di Bandung ini mah beda buanget, saingannyaaa..ckckckckck, anak2nya rajin, pinter2, kritis, plus disiplin pula. Jadi jangan pernah mimpi bisa mendapatkan hasil yang baik hanya dengan do nothing.

Melihat hasil akhir di raport (udah lama g denger niy kata benda :D) di kelas 2 yg jeblok banget, akhirnya eyke punya mama memasukkan saya ke bimbel Tridaya. Awalnya saya ga sreg dengan bimbel ini karena pada saat itu kan keur usum GO + SSC tah, jadi mayoritas teman2 saya ya berbimbel ria disitu, TAPI setelah melihat gurunya ganteng seganteng gantengnya pria, luluh lah saya untuk menuruti ape kate enyak eyke :D. Engga denkkkkkkk.. itu sih alasan tersier saza, hehehe. Selain krn ganteng itu jadi konsep bimbel Tridaya ini berbeda dengan bimbel pada umumnya (pada masanya lho ya #2001). Mereka itu mempunyai sistem privat berupa kelompok belajar, jadi dalam satu kelas ada beberapa kelompok yang disekat2 dengan gurunya masing2. Kalo tidak salah setiap guru hanya boleh mengajar maksimal sampai 5 murid saja, bahkan dulu kelompok belajar saya hanya bertiga. Tapi bener lho, itu guru ganteng mempengaruhi mood belajar juga, ihihihihi.

Dulu itu saya mengikuti Tridaya yang di Jl. Rakata, saya kurang tahu sekarang masih ada atau tidak yang di Jl. Rakata itu. Dulu itu Tridaya hanya ada 3 cabang saja, sekarang sudah ada dmana2, bahkan yg di Jl. Buah Batu bagus amat yak tempatnya, uhuhuhuhu. Jadi dulu itu saya pasti jalan sendiri tuh dr SMP 5 k jalan rakata (rakatanya yg mendekati jln sunda). Pokoknya kehidupan bimbel saya sangat berbeda dengan bimbel teman2 saya lainnya yg mereka pergi serombongan, bahkan satu kelas itu bisa berpuluh2 murid hanya dengan satu guru. Alhamdulillah saya nurut y sama si enyak, klo kagak,,beuuu mau jadi apa tuh saya d kelas bimbel yg isinya puluhan orang, sama aja donk sama d bangku sekolah kan?!? Dengan sistem privatnya mereka, para murid benar2 diberi kesempatan sebanyak2nya untuk bertanya face 2 face tanpa rasa malu ataupun ragu, secaraaa si saya teh sangat tidak kritis, cenderung takut untuk bertanya (mau nanya apa juga g tau sangking g ngertinya) :D.Untuk hasil, memuaskan pastinya ^_^. Alhamdulillah saat itu saya diterima di SMUN 3 Bandung dengan murni hasil saya sendiri, tanpa nyontek sedikit pun, sumpahhhhhh (lho, emang biasanya Yu?!? Hehehe…).

Jadi, hei para murid sekolah silakan bimbel di Tridaya aja, dulu itu bener2 enak deh, dulu yaaaaaa, g tau deh klo skrg mah :D. Oh iya, skrg juga klo g salah sudah ada yg buat sma nya, dulu sih jaman saya sma belum ada tuh yg buat sma, hikzzz. Sumpahnyah saya bukan PRnya Tridaya, saya cuma curhat jaman saya bimbel dulu saza, ikhlas ridho lah ;).

*Intermezzo dikittttt…nama guru yg ganteng itu adalah Pak Arief, saya lupa nama panjangnya siapa, jadi siapapun yg tahu dimana keberadaan dan kabar Pak Arief ini, tolong info2 ya, ohohohoho……. *ampoooonnn bang*

Advertisements

7 thoughts on “BimBel

  1. Ga sengaja nemu WP ini… 🙂
    Saya guru Tridaya SMP (kayanya kita seumuran deh, sama” ikut SPMB’04)…ahahahaha…senengnya ada murid Tridaya yang bikin tulisan tentang kesan” pas belajar di Tridaya…pake promosi lagi…
    Makasih banyak yaaaaaa…. 🙂
    Hmmmm…Pak Arief Rahman bukan?

    • waduhhh..malu deh saya (_ _”)… hehehe…
      wah, seumuran tp udh jadi guru d tridaya? mau donk mbaaa….. #serius 😀
      wah..nama panjangnya saya lupa mba, pak arief itu bukan ya? klo bener dan mba masih suka ketemu, apa kabarnya mba pak arifnya? dr semenjak lulus sma belum ketemu, huhuhu…
      Tridayanya sendiri apa kabar mba? masih tetep privat kan ya? tampak semakin berkembang krn cabangnya tampak buanyak, hehe…

      • Sekarang guru Tridaya banyak yang muda, mbak…hehehe…
        Kalo Pak Arief yang Mbak maksud sama dengan Pak Arif yang saya maksud, beliau dah jadi staff ahli dan megang Tridaya yang di Cirebon…suka ngasih pelatihan juga…
        Alhamdulillah, Tridaya semakin berkembang, Mbak. Sistemnya masih satu guru lima siswa…
        Saya dah add FB-nya Mbak Ayu. Masih aktif FBan, Mbak? Atau twitteran?
        Salam kenal, Mbak…Makasih Tridaya pernah jadi tempat yang berkesan untuk Mbak… ^^

    • masih aktif kok FBnya… wah ngeadd saya? kok g ada ya? hohoho…. twitter juga ada kok @ay0e ya…

      wouwww…d Cirebon? jauh yaaa.. padahal pengen bgt ketemu, tp malu jg denk, sayanya belum jadi ‘orang’…

      salam kenal juga ^_^…

      • Oh, ternyata belum ke add…hehe…yang namanya Laxmi ya, Mbak…
        Saya punya twitter, tapi ga pernah dipake…hehehe…
        Sering ke Bandung kok Pak Ariefnya, Mbak…
        Ah, Mbak bisa aja…guru mah selalu bangga sama murid”nya…Apalagi sama Mbak Ayu yang dah mah pinter, rekomendasiin Tridaya lagi… 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s