Perawatan Wajah

Alhamdulillah saya wanita kan ya, walhasil kudu musti perawatan wajah ini sih, terlebih lagi kepulangan saya dari Pulau Buton kemarin, wow! Kalo kata si mas sih SG *bukan Super Girlies tapi Super Gosong*#takolsimas. Nah..yang biasanya 3 tahun sekali facial, skrg wajib deh yang namanya 2 minggu sekali buat facial plus sebulan sekali konsul dokter. Saya memang tidak paham betul dokter kulit yang oke itu seperti apa, tp dari baca2 dan pengalaman antar teman2 saya juga, akhirnya saya menjatuhkan pilihan ke Dermato di Sukajadi Bandung dengan dr. Teddy Sutrisna SpKK.. Ini dokter emang jauh banget sih dari rumah, terbukti si mas kapok ke sini lagi kalo pake mobil, ihihi maafkan mas kuw…..

Dermato

Pertama kali saya datang ke Dermato itu hari Senin jam 2 siang *beres halalbihalal kantor bisa langsung cabcus*, daftar, dan langsung facial. Dasar beruntung itu lagi kosong jadi bisa langsung facial, harusnya tuh daftar dulu dari hari sebelumnya, hehe. Facial pertama saya itu hampir 2 jam, tapi yang kedua sih cuma satu setengah jam kok, kayaknya yg pertama itu si terapisnya amazed banget kali ya kudu ngilangin komodo di wajah saya yang hampir 3 tahun tidak pernah diurus :D. Rasanya facial di dermato ini enyak kok, ya..kalo perih2 dikit pada saat si komedo dicomotan mah wajar kali ya. Beres facial juga muka ga perih dan ga merah2, biasanya kan ada tuh beres facial langsung mateng mukenye.

Setelah facial langsung konsul ke dr. Teddy. Dokternya baiiik dan ramaaah. Ya, awalnya dokternya manggut2 aja pas saya bilang mau perawatan rutin saja agar si kulit bisa cerah secerah hatiku #yakaliyu, nah..pas saya bilang inti dari perawatan ini adalah untuk Hari H saya dan si mas, si dokter langsung lieur, wkwk. Biasanya ya saudara2 sekalian para pembaca khususnya kaum hawa, perawatan menuju pernikahan tuh idealnya H min 6 bulan bukan kayak eyke yg mana 3 bulan aja kagak nyampe, nyihihihi. Walhasil dokter ngasih krim malamnya yg levelnya agak premium bukan standar (gw pikir cuma keripik doank yg pake level2an). Dokternya sih berharap ga akan terjadi apa2 sama wajah si saya setelah menggunakan krim premium itu, karena kulit muka saya memang tergolong kulit badak, alhamdulillah.

Keluar dari ruangan dokter saya langsung diminta untuk nebus obat dan segala jenis item untuk si kulit saya ini. Mbak2 kasirnya sempet nanya, ‘Mau ditebus semua mbak?’ dengan gagahnya si saya bilang, ‘Ok, semuanya aja mbak langsung’. Setelah nunggu 10 menitan, datanglah sepaket perintilan obat, krim, dkk.

Krim Pagi Krim Malam Dkk

Budget saya kan sejuta nih ya, maksimal transfer via mobile pun itu sejuta klo BRI ke BCA (bank lain) *karena klo debit pake bank lain kena cas 3%, mending transfer antar bank kan ;p*, jadi pede aja pas mau bayar. Ternyata..totalnya hampir 1,5 juta, zonk! Nyahaha.. mau nunggu si mas tapi lama *bukan matre sih, tp BCA si mas masih banyak isinya, BCA saya mah anak tiri banget dah*, jadinya sisanya saya debit dari BRI saja, lumayan lah ga gede2 amat casnya *edisi pelit*. Sebenernya menurut saya segini sih murah ya, secara itu obat2an banyak amat dah, minimal buat sebulan lah.

Hari keempat baru mulai terasa si kulit wajah mengelupas dan perih ya saudara saudara. Alhamdulillahnya perihnya ga lama2 amat sih, tapi jadinya saya ga pernah pake bedak aja, karena si kulit ngelupas itu kelihatan dengan jelas klo pake bedak. Nah setelah seminggu, ini muka kok kayak panuan yak, putihnya random, ga merata, tapi ga gatel ato perih sih jadi saya pun ga panik2 amat, yg panik malah orang kantor :D. Dikarenakan si panu ini eye catching banget, akhirnya saya memutuskan untuk konsul lagi pada saat facial kedua.

Pada saat facial pun, si terapisnya merasa aneh dengan kulit muka saya dan dia lgsg buru2 mendaftarkan saya ke si dokter *oke ini si teteh terapisnya lebay -_-*. Benaaar..setelah saya tutup pintu ruang dokternya, si dokternya kaget, ‘Lho..kok kamu ternyata beneran putih ya kulitnya’, saya ‘-______-‘. Kirain si dokter kaget karena panu di wajah saya ini, ternyata malah lebih ke tone panu nya, dudul! Jadi, kata dokter ini sih wajar, mengelupas dan putih secara random, yang tidak wajar adalah perkembangan pigmen kulit wajah saya di daerah dagu kenapa lebih cepat dibanding daerah lain dan kenapa saya bisa segosong ini yang menyebabkan kontras banget dari kulit asli yang katanya dokternya sih yang putih ini :D. Dokter pun berpikir untuk menurunkan kadar krim malamnya, dari premiun ke standar, krim lamanya masukin kulkas aja katanya. Nah kan, kunjungan kedua saya ga nyampe 500 ribu kok, hehe.

Rincian biaya konsul+facial dermato:

Konsultasi dokter: Rp 75000 (ini untuk konsultasi rutin, kalau konsultasi pasien baru itu 125 ato 150 yak saya lupa)

Facial biasa *tanpa vitamin dll ya*: Rp 200000

Krim malam standar: Rp 60000

Vitamin @butir: Rp 7500

Untuk toner, facial wash, body lotion siang malam, lipbalm, dll saya lupa berapa, wkwkwk.

Β 

Β 

Advertisements

29 thoughts on “Perawatan Wajah

  1. halo kak mau nanya, kalo fase perawatan di dokter teddy itu memang muka kita pd keluar jerawatnya dulu gt benar kah? tapi setelahnya jd mulus atau jd susah kak buat kembali kayak dulu? jd sebelum perawatan di dr teddy aku tuh mukanya bruntusan gara2 make up nah merah2 kecil calon jerawat gt. trs aku ke dokter teddy lah trs jd pada keluar jerawatnya. apakah ini memang fasenya atau artinya aku ga cocok ya kak? terima kasih mohon dijawab yaa:)

    • Waduh saya kurang tau kalo sebelumnya bruntusan trus efeknya gimana, adaaaa si memang beberapa yang kayak gtu krn proses detox kan jadi keluar semua jerawatnya alias semua efek obat2an jaman dulu, tapi lebih bagusnya sih konsul sama dr.teddynya lagi aja secepatnya :)..

  2. Halo mbaa, aku ikut nimbrung yaa. Mau tanya dongg, tadi aku baca di atas kata nya kamu lagi stop perawatan di dermato krna mau istirahatin kulit. Nah setelah proses beberapa bulan ini, perubahan nya gimana? Apakah jadi parah atau biasa aja?
    Trus untuk facial nya wajib atau pilihan? Soalnya saya sebelum nya perawatan di dokter rasmia selama hampir 2 tahun, dan wajib facial 2 minggu sekali. Kalo bolos di omelin pas kita lagi kontrol wajib. Cuman pas stop (krna cape dengan rangkaian perawatan wajib nya) muka jadi rusak banget. Pori2 jadi makin gede dan purging. Kl kusem jangan di tanya. Setelah istirahat hampir 8 bulan, pgn balik perawatan. Tertarik banget sama dermato. Cuman itu sih mba soal facial nya wajib kah?

    • Sama kok wajib facial dua minggu sekali selama masa perawatan tapi klo kelewat ga sampe dimarahin juga sih hehe…soalnya facial ga begitu pengaruh krn pengaruh besarnya kan dari si cream2 berbagai macam rupa itu. Syukur sih saya sudah setahun lebih bebas perawatan krn brenti pelan2 dan skrg cuma pake minyak zaitun aja, udh beneran ga mau pke obat2an lagi. Saya sih ga nyaranin mba buat k dermato ya kalo ga butuh2 amat krn dokter2 kulit gtu ya ga akan jauh perawatannya pasti ujung2nya sama aja kayak dokter rasmia, hehehe….

  3. Halo mba. Ikutan nimbrung yaa heheheh. Saya baca di atas, mba udah stop perawatan dermato beberapa bulan yaa. Ada perubahan setelah lama gak pake produk dermato? Basicly kulitnya memang gak tll bermasalah ya? Saya pengen juga sih. Tapi di dermato facial nya wajib atau pilihan?
    Sebelumnya saya pernah perawatan di dokter rasmia selama 2 tahun. Tp krna facialnya wajib 2 minggu sekali, jadi kulitnya banyak yg bolong. dan setelah stop perawatan (krna cape sama ritual facialnya ), muka ancur setelah stop 1 bulan. Naahh makanya pgn tau di dermato kl kita bolos facial di omelin dokter teddy gak? Krna kl di dokter rasmia, di omelin habis2 an kalo kita bolong perawatan nya.

  4. @Tia maaf baru bales, hehehe… Sebenernya tergantung jenis kulit masing2 personal sih ya, kalo saya alhamdulillah agak badak, jadi brentinya pelan2 aja, jadi si cream yg biasanya tiap hari jadi 2 hari sekali, seminggu kemudian 3 hari sekali, seminggu sekali, apakah tetep mulus? oh tentu tidak, hahaha..saya ngalamin tuh yg namanya brenti dari si obat2an langsung bintik2 merah dan super kering, tapi saya yakin itu memang efek dan proses penyeseuaikan, jadi wajah saya sempet tanpa make up apapun selama sebulan, baru dilanjut sama minyak zaitun tiap hari sampe sekarang, alhamdulillah sih skrg sudah kembali ke awal si kulit saya, emang sih ga seputih jaman make cream dermato, tapi setidaknya kulit saya udh lepas dari bahan kimia dkk. ihihihi :D….

    • makasih ya say infonya, skrng aku sudah menjatuhkan pilihan ke produk JAFRA, kandungan dr herbal jd aman, bahkan buat bumil dan busui pun aman digunakan. hasilnya memang ngga seputih klo pake cream dari dokter, tp bikin kulit kita cerah dan sehat *lebih natural kagak bikin ketergantungan looo, kebetulan aku skrng udh jadi salah satu konsultan jafra, jd klo ada yg mau tanya” boleh invite pin bb ku saja ya dear…pin: 335AD43B

  5. Saya udah 6 tahun pake krim dari dr teddy di dermato. Tapi makin lama ternyata kulit makin tipis karena pengelupasan. Saran buat yg kulitnya masih blm diapa apain mending jgn cpt2 tergiur pake krim dokter2an

    • Setuju banget…selama kulitnya masih sehat g perlu lah pake obat2an dll, mending pake cara alami aja..alhamdulillah skrg saya pake minyak zaitun tiap hari malah lebih enyak hehe..

  6. @ica: 4 bulan yg lalu sih 200 ribu ca, tapi g tau deh sekarang, itu cuma facial doank ya, iya enak kok, klo kata ayu sih g sakit ya, hehe… klo mau k sana hrs booking 3 hr sebelumnya ya, takut penuh…

    • wah??? tiga hari sebelumnya ya mbak.. penuh juga ya.. smg hrganya blm naik ya hehe.. sip sip thx mbak sdh d jawab kegalauan saya nya hoho

      • iya penuh apalagi klo weekend, heuheu…. tinggal telp aja kok, drpd kamu dateng jauh2 eh penuh kan, hehe… ndak apa seneng kok sharing info ihihihihihi… salam kenal ^^…

  7. hallo mbak.. mw tanya dan curhat juga hehehe.. saya juga pake dermato mbak tp br 1 hr.. pricey ya.. harganya bikin nangis hikseu.. semoga seimbang sama hasilnya.. soalnya aku masih ragu mbak.. bnyk yg bilang pake dermwto ga ngefek huhuhu.. tp aku liat kakakku mukanya lumaayan bersih trs ada yg bikin review d forum female daily.. katanya br sebulan pake dermato jerawat bersih.. klo mbak sendiri gmn? aku butuh reviewnya dong mbak hehehe

    • Hahahaha….emang harganya sesuatu banget πŸ˜€
      Hmm..klo saya sih super sukses pake dermato tapiiiii tetep dgn pengawasan dokter ya, apalagi saya bisa dibilang pertama kali k dermato tuh si muka masih perawan bgt blum pernah pke obat2an aneh2, jd awalnya agak ngelupas berlebihan, ya intinya ngerasa ada yg ga bener lah, ngadu k dokter, ya lgsg diturunin dosisnya.

      Sekarang saya brenti total dr dermato, bukan krn g cocok kok tp krn memang mau mengistirahatkan si muka aja biar g overdosis obat2an muka, pada intinya klo mau brenti hrs pelan2 jgn sekaligus, alhamdulillah masih baik2 saza si kulit muka sayah hehe…..

      • iya sya br kurleb 1 minggu, alhamdulillah jerawat membaik, tpi bibit jerewat yang br sepertinya tumbuh, walau ga banyak.. Dokter memang sebelumnya peringatin muka saya bakal ancur dulu selama dua minggu pengobatan.. oia mbak selama perawatan d dermato.. tindakan apa aja yang pnh dikasih dokter… sama mw tanya. katanya facial d dermato ga sakit ya? klo biaya facial nya sendiri brp? wah bgus berarti dermato ga bikin ketergantungan.. hihihi maaf ya mbak aku bnyk tanya..

    • Ahahaha…asa makanan dikabitaan.. wah ayu kan bukan dokternya yak, g berani janjiin apa2, wkwkwk.. tapi dr pengalaman para terapis dan salah satu pasien yg jerawatan, ya katanya sih sakses tuh jd kinclong, tp ga instan lho ya, dan kudu musti rutin. Oh iya dokter2 kayak gini juga pasti bikin ketagihan, jadi kalo si muka ga parah2 amat mending g usah ke dikasih obat ato krim aneh2, hihihihi….

      • iya sya br kurleb 1 minggu, alhamdulillah jerawat membaik, tpi bibit jerewat yang br sepertinya tumbuh, walau ga banyak.. Dokter memang sebelumnya peringatin muka saya bakal ancur dulu selama dua minggu pengobatan.. oia mbak selama perawatan d dermato.. tindakan apa aja yang pnh dikasih dokter… sama mw tanya. katanya facial d dermato ga sakit ya? klo biaya facial nya sendiri brp? wah bgus berarti dermato ga bikin ketergantungan.. hihihi maaf ya mbak aku bnyk tanya..

    • klo dokternya sih kulit badan bisa kok, untuk perawatan seperti apa dulu nih, paling di sana ada laser kok πŸ˜‰
      wah mahal sih subjekif ya, hehe..klo kata saya sih asal hasilnya ok, jadi yaaa worth it saza…

  8. @Linda: wah..berarti agak sensitif ya kulitnya? memang awalnya kenapa hrs ke dokter mba? Kalo facial di dermato udh sama peeling kok mba, pada saat konsul pun kalau dilihat di muka kitanya banyak kulit mati, ya dikasih krim peeling juga sama dokternya, saya peeling di rumah seminggu 2x saza disarankan dokternya. Ya kalau memang pingin mau coba dokter baru, ya dicoba aja di bandung kalau memang mau, hehehehe..

    • Dulu awalnya 2007 sii kulitku berflek.. Dokterku d bdg juga dl.. Krn pindah jkt jd cari2 dokter lg.. Selama pake krim perawatan dermato boleh kali2 pake make up ga say? Boleh tau jadwal praktek dokter nya?

      • Boleh pake makeup tapi klo bisa jangan sampai menyumbat pori2 *ini maksdnya jgn tebel2 kali yak*, tapi selama perawatan saya sih dikasih bedak dari dokter, ditawarin juga kok mau yg agak tebel ato bedak tabur ringan saja, krn saya g terlalu doyan dandan jadi ya cukup bedak tabur ringan saja.
        Praktek lengkapnya sih kurang tau persis, tapi saya selalu hari sabtu jam 4 sore dan itu sampe malem kayaknya, coba aja telp ke 0222035284 ;).

    • Hai hai…
      Syukurnya stlh hampir sebulan, tone si kulit muka jadi mulai hampir sama nih sama leher #tepuktangan hehe. Tapi emang tergantung kulit juga sih mba Linda, kan yg namanya dokter pasti cocok2an sih ya.. Kayaknya klo agak2 kulit badak, harusnya sih cocok2 aja ya sama dr. Teddy ;).

      • Aku skrg perawatan di dokter simon jakarta.. Cuma kulitku jd kelupas terus padahal udah pake krim paling rendah.. N muncul jerawat :(… Di dermato udah pernah peeling blm? Brp?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s