Mahar dan Cincin

Nyahahahahahaha…super basi banget baru posting nih tema yak, gpp lah ya lebih baik terlambat daripada tidak kan kan kan #pret. Jadi..mahar yang saya minta ke si mas, seperangkat alat sholat dan logam mulia 12 gram. Alasannya karena..kalo untuk alat sholat mah ya biar makin soleh solehah aja si kaminya, kalau logam mulia karena si saya kurang begitu suka perhiasan, jadi saya pilih logam mulia saja seberat 12 gram yang mana bertepatan dengan tanggal pernikahan kami. Ah..syeunang akhirnya punya tanggal anniversaary juga, setelah bertahun2 ga jelas tanggal anniversarynya (bororaah tanggal, hubungannya aja ga jelas :D).

Untuk alat sholatnya standar sajo beli di Pasar Baru, mukena broken white bahan sutra jepang ato paris yak lupa, pokoknya jempol banget deh tuh mukena, tapi memang agak mahal, 600 ribu lebih kalo ga salah. Kenapa saya pilih yang paling bagus dan paling ‘mahal’, karena saya malu aja, baju celana hp sepatu bisa beli yang bermerk, masa buat ngobrol sama Allah beli yang asal2an. Untuk logam mulia, hampir 2 bulan ada kali ya saya monitor setiap hari perkembangan harganya di sini, saat harganya mulai turun secara stabil (kopet mode on), kami langsung beli. Belinya langsung sajo di butik emas logam mulia Jl. Ir. H. Juanda No.145 Dago, Bandung.

Alasan mengapa cincin kawin kami tidak masuk ke dalam mahar karena kami pikir cincin itu sesuatu yang memang tidak pernah terpikirkan oleh kami akan dijual atau digadai atau apa lagi ya, pokoknya arti cincin lumayan sakral lah untuk kami, sama kayak buku nikah lah mungkin bahasa simplenya mah. Bukan berarti si logam mulia mau dijual, tapi setidaknya itu sesuatu yang mutlak menjadi milik saya saja, bukan seperti cincin kawin yang kami miliki berdua secara ada ukiran nama di dalam cincinnya. Lagi pula kalau si cincin ini masuk ke dalam mahar, wah kasian si mas nanti pas ijab jadi kepanjangan, hihi.

Cincin kawin kami ini kami buat di Laris Jewellery di Jl. Sukajadi, modelnya ya nyontek dari mbah gugel pastinya. Untuk si mas pake yang palladium karena memang di Islam ga boleh kan cowok pake emas. Alasan saya memilih toko emas ini, karena packagingnya baguuus, jadi ga perlu lagi deh kotak cincin ala seserahan untuk acara penyematan setelah ijab. Penampakannya seperti ini nih:

laris

Oh iya, kalau packaging si mahar, kami percayakan kepada Kuchiwalang yang mana memang agak mahal dan agak nyesel sih, secara cuma gitu doank hasilnya, duh lupa dipoto uy kalo mahar mah, huhuhu, tapi ya sudahlah ya secara udah bingung mau gimana ngebentuk si maharnya.

Sekian review si mahar dan cincin kawin kami yang tentunya sudah kami pakai, hehe.

 

Advertisements