First Time

Berawal dari kepergian suami yang sudah hampir sebulan dan si bulan yang tak kunjung datang. Disaat telat 3 hari, saya masih belum mau testpack krn takut di php in lagi *sebelumnya udah sempet testpack juga dan negatif*. Etapi krn telat sudah hampir 2 minggu ya mau ga mau deh saya beranikan membeli testpack Sensitif *bukan endorse* sebiji aja pulang kantor. Keesokan paginya subuh2 saya lari deh tuh ke kamar mandi *bukan karena excited, tp emang kebelet pipis*. Sesaat setelah si alat dicelupin, langsung aja gitu ada 2 strip merah muncul dengan sangat tebalnya. Saya pun terdiam duduk di kloset bingung harus ngapain *ini beneran bingung ga ngerti harus apa*. Setelah ada kali ya 1 menit saya terdiam, barulah ucapan syukur alhamdulillah terucap dengan beberapa tetesan air mata :’).

testpack

Jadi gini, kenapa saya kaget saya hamil, pertama..suami lagi ga ada, kedua..pada bulan itu memang saya dan suami tidak ada niatan untuk program, beda dengan bulan2 sebelumnya yang sampai cek kalender dan browsing2 tentang promil. Nah..karena sebelumnya ternyata hasilnya negatif teyus, walhasil kami pasrah dan berpikiran positif ya udah lah ya emang kudu pacaran dulu dan beresin rumah dulu kali, apalagi belum setaun juga kan, jadi si kami ga mau stress mikirin masalah rezeki yang memang Allah pasti tau saat yang paling tepat dan terbaik untuk kami dititipin bebi bocah bala2, hehe. Ah pokoknya syeunang punya suami yg ga nuntut macem2 juga. Pada intinya klo kami pribadi sih percaya kalau anak itu 99% hak Allah aja, mau kita promil bertaun2, gaya jungkir balik koprol segala macem, tapi kalo Allah emang ga mau ngasih ya ga akan juga. Makanya kalo ga salah sih saya ga pernah nanya ke pengantin baru kapan hamil/kenapa belum punya anak atau dan lain sebagainya. Jujur, saya aja yang belum setaun nikah ditanya kayak gitu itu rasanyaaaaa..hih! apalagi yang udh bertaun2 belum dikaruniai anak plus dengan usaha yang tidak mudah juga.

Oh iya lanjut lagi yak cerita ciubaynyah. Jadi setelah testpack saya langsung daftar dan buat janji ke dr. Yena di RSIA Limijati. Nah..pencarian dokter ini juga agak2 bikin pusing nih, krn banyak pertimbangan ga jelas aja dari sayanya dan memang kudu nyari yang lgsg ngeblink di hati #halah. Pertimbangan awal itu kudu RSIA dulu, kenapa..ya karena ga mau coba2 buat anak pertama, jadi semua kudu musti terkontrol dengan baik. Nah, RSIA di Bandung yang oke cuma Hermina sama LImijati kan tuh, Hermina Pasteur coret krn jauh beuuut, nah…tadinya mau Hermina Arcamanik etapi pas dilihat belakangnya masih dalam pembangunan, ya sud Limijati saza yang super nyaman dan adem. Risikonya adalah..Limijati ndak bisa BPJS lalalalalalalala. Kenapa jatuh ke dr.Yena, karena pokoknya kudu dokter cewek *padahal dulu dr. Robert sih enak tapi da atuh ga mau dokter cowok buat brojolan mah ah*, nah paling bagus kan dr. Sofie tuh tapi sangking bagusnya review dokter ini jadi kurang bagus karena ya terlalu sibuk jadinya terburu2 juga kalo meriksa pasien. Ya sud berpasrah diri saja sama dr. Yena dan alhamdulillah sih sampai sekarang enak2 aja kok dan dr. Yena juga ga suka ngasih obat yg aneh2 kok, pokoknya sampai skrg sudah bertemu 4x sih ga money oriented kok. Sekali kontrol udh plus print USG itu 250rb, kalo obat2nya juga ga begitu mahal, ya kalo saya mahal akibat ada obat antibiotik tokso yg sebutirnya 20000an #ngok.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s