Pilah Pilih Humi (2)

Akhirnya kembali bercerita tentang si humswithum yang alhamdulillah sudah super fix, hehe. Sebenernya sih dari yang nulis bagian pertama juga udah fix, tapi sok2an masih mau hunting yang laen dulu :p. Jadi..dimana posisi si humswithum kami ini, alhamdulillah di The Billabong Soeta. Dimanakah itu, di…pinggir Jl. Soekarno Hatta, tinggal ngesyot klo jalan kaki mah, tapi klo mau by car tetep kudu lewat Cipamokolan which is area Riung Bandung gitu deh. Kenapa akhirnya milih di sini? Begini ceritanya #halah ….

Dari sebelum nikah nih, si kami (gw doank sebenernya sih, si laki mah sayah colek aja) sering banget ngelirik ke perumahan ini karena eye catching banget dari pinggir jalan, kumpulan rumah2 mungil ala cluster gitu lah dengan atap dan bangunan sedikit bernuansakan ala2 Bali gitu. Nah nyeletuk deh jaman baheula tea ke si lelaki ku, “Eh yang, kayaknya seneng ya punya rumah di situ, rumahnya imut modern minimalis dengan sentuhan tradisional gitu.” dan yaaaaaa..respon doi cuma heu euh heu euh doank da belum kepikiran punya rumah sendiri kan *kepikiran ngawinin gw juga belum tuh kayaknya -__-*. Sampai akhirnya kami memutuskan untuk punya rumah sendiri, nah..si perumahan ini merupakan perumahan terakhir yang kami datangi, berharap ada perumahan lain yang bisa membuat saya jatuh hati. Namun ternyata……………kagak ada tuh yg bikin saya ngeblink seperti The Billabong Soeta, ihihihihi. Dasar wanita ye..udah sreg sama satu barang, tp teuteup sok2an mondar mandir dulu ke tempat laen padahal pasti balik lagi ke tempat pertama :p.

Nah..jimbaransekarang masalah tipe rumah nih. Jadi gini, awalnya kami mau yang tipe 45 saza yang kecil mungil 4L (Loe Lagi Loe Lagi), tapi setelah kami urun rembuk dengan mamihe si saya, mamihe lebih mengarahkan kami untuk tipe 64 yang 2 lantai, luas tanah sih sama aja (72 m). Kenapa? Karena bedanya ‘hanya’ 50 jutaan. Buat kami sih segini lumayan yak bukan sekedar ‘hanya’, tapi akhirnya alhamdulillah mamihe mau nambahin si selisih 50 jutaan ini, ihihihi. Walhasil fix deh kami langsung book yang tipe 64 atau dengan kata lain tipe Jimbaran. Beginilah bentukan si JimbaranΒ saat ini yang sudah 70% lah ya :D.

Sampai saat ini sih pelayanan dari developernya masih oke, developernya itu PT. Titian Sakti. Bagian produksinya pun masih bisa diajak kompromi lah meskipun memang kudu sedikit dipush biar dodolnya ga kambuh, especially teruntuk si mandor. Bismillah aja pokoknya, super pasrah toh InsyaAllah niat kami baik :).

Oh iya alhamdulillah lagi nih, di saat saya lagi ngontrol si pembangunan rumah, ternyata tetangga depan ini adalah teman satu kelas sewaktu saya di SMA dan satu almamater perkuliahan, ihihihi. Ya…semoga saja ini pertanda baik bahwa lingkungannya pun akan baik2 saja, baik bagi tumbuh kembang keluarga kami nanti, aamiin.

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s