Ciubay’s Printilan

Ini mungkin saat yang paling didemenin calon emak2 sedunia nih, belanja cantik untuk calon baby bocah bala bala, hihihi.. Mari cerita sikit sajo yo.

Berawal dari niat untuk survei harga dulu, namun apadaya karena godaan syaiton terlalu beusyar, maka langsung masuk keranjang belanjaan dah tuh segala macam printilan :D. Baby house pertama yang kami kunjungi adalah Yen’s di Setiabudi. Yen’s ini sebenernya kalo dibandingin sama Lavie kalo dari segi harga lho ya masih lebih murah Lavie, tapi ga jauh sih paling beberapa ribu saza, tapi memang di Yen’s ini lebih nyaman belanjanya, karena lebih rapi dan ga begitu banyak pengunjungnya. Karena ini merupakan kunjungan perdana, maka belinya pun hanya 3 pasang baju bobo, sarung tangan+kaki, plus topi saza buat ciubay. Aaaahhh…gatel yeeeeee pingin borong semuanyah, heuheu.

Selanjutnya adalah me time menuju Lavie di Jl. Imam Bonjol selagi menunggu suami tercinta melembur. Ini dia nih yang agak2 lupa isi dompet dan sama sekali ga pake itungan harga, pokoknya main masukin keranjang aja dah. Alhamdulillah ke sana setelah maghrib itu sepi..jadi bisa leluasa acak2 bajunya, wkwkwk. Di sini beneran lumayan kalap, dari selimut, handuk, sepatu, kaos kaki, jumper, wuuuuuuu dan masih banyak lagi, sampe mau lempar dompet pas tau total harga di kasir, hahahahaha *biar suami makin semangat lembur :p*. Suami pun cuma senyam senyum aja liat belanjaan sampe 3 kantong gede Lavie, ihihi..kayaknya dalem hatinya: ‘puas2in deh selama situ masih digaji ye’ nyahaha. Dipikir2 belanja printilan aja udah hampir sejuta, lah ini belum hardwarenya ini, ampuuuuuun. Lagian ini juga semuanya belum ada selusin tiap itemnya yang katanya sih minimal kudu punya selusin buat awal2 punya baby bocah, lalala.

Nah, yang lumayan bikin galau adalah masalah popok, pampers, diaper dan sejenisnya itu lah. Pokoknya cloth diaper (clodi) wajib kudu pake banget, minimal klo emang cape ya mix lah sama pampers, ga mau full pampers ah, tekor cyiiin kalo dipikir2 dan diitung2. Nah pampers aja masih bingung mau merk apa, akhirnya diputuskan untuk hunting clodi dulu. Ternyataaaaaaaa…buanyak yaaaaa istilah per clodi an ini, baca seharian masih susah mudengnya, wkwkwk. Pada intinya nih ya, yaang bisa saya tangkap adalah:

1.Jenis clodi menurut pengikat:

  • Snap > menggunakan kancing
  • Velcro > menggunakan perekat prepetan gitu lho

Nah, saya sih mikirnya kalo untuk newborn kayaknya mending velcro ya, karena bayi kan belum banyak gerak tuh dan pasti lebih mudah buka tutupnya secara pasti masih sering buang air kan. Lain halnya kalau si anak sudah 1 tahun ke atas apalagi sudah bisa lari wah, pasti lebih banyak gerak, nah mending snap deh kalo itu mah, biar ga gampang copot.

2. Jenis penyimpanan insert clodi:

  • Pocket > si kain insertnya dimasukin ke dalam pocket gitu
  • Cover > si kain di atas covernya jadi kayak pasang pembalut

Kalau jenis insert ini jelas untuk newborn saya prefer ke cover ya, karena kebayang kalo setiap buang air *kalo buang airnya ga banyak ya* trus kudu diganti saawak2 sama covernya, wooo..tampak kudu nyetok super banyak clodi itu mah, heuheu. Kalau si anak sudah super aktif baru deh pake yang jenis pocket jadi biar ga miring2 atau bahkan ga bocor kemana2 juga, soalnya kalo udah aktif pasti pergeseran si insertnya pun akan semakin yahud tuh, hehe.

3. Jenis insert:

  • Litty > katanya terbuat dari bahan natural, lebih cepat kering, dan katanya sih daya serapnya lebih oke
  • Microfiber > terbuat dari bahan sintetis dan lebih awet

Nah kalo jenis insert ini saya belum bisa analisis lebih jauh, karena ya harus dicoba dulu berarti ya, hehe. Tapi sementara sih saya beli yang microfiber dulu, karena dari penampakan fisik lebih seperti handuk halus gitu.

Setelah tahu istilah2 umum per clodi an, masuk ke tahap pemilihan merk, ini makin pusing dah, hahaha. Dikarenakan pasti lieur kalo hunting di baby house dan sejenisnya, akhirnya saya memutuskan untuk belanja online saja, jadi hunting lanjutΒ belanja deh. Akhirnya saya memutuskan untuk membeli produk lokal dulu, karena selisih harganya lumayan jauuuuuuuuuuuh banget yak, tapi nanti ya ga menutup kemungkinan untuk coba produk luar juga yang katanya emang bener worth to buy. Pada intinya saya cari untuk newborn dulu deh pokoknya, belum mikirin motif, intinya nanti ciubay kudu nyaman dulu. Jatuhlah pilihan kepada merk nathabam, enphilia mini, lil g, dan bebibum. Kenapa 4 merk itu, karena setelah baca review sana sini dan memang untuk new born banyak banget yang ngerekomendasiin 4 merk itu untuk keluaranΒ lokalnya. Kalo dari segi motif sih biasa aja yang saya beli ga ada yang lucu2 amat, beda lah sama merk lainnya yang motifnya lucu2, jadi ya..untuk awal saya masih cukup puas dengan pilihan saya *yaelah dicoba aja belum yak* :D.

Sementara itu dulu kali ya..tenaaaang nanti kalo ciubay sudah mencobanya akan saya review lagi untuk masing2 merk dan tentu cara perawatannya yang sepertinya ribet di awal, hihihi.

Advertisements

2 thoughts on “Ciubay’s Printilan

    • Tah eta….matakna ieu keur diniatan jangan sampe pernah ada pampers di imah urang mun sakali make geus pasti eta mah bakal keterusan… *btw boleh tuh klo ada clodi nganggur, wkwkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s