2 Januari 2016

Alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillah..

Mari berkronologis ria yuks, sampai pada akhirnya muncul tanggal 2 Januari 2016 :).

  • 30 Desember 2015

Ini jatuh di hari Selasa yang mana memang sudah waktunya untuk kontrol mingguan ke dr. Yena. Harusnya sih hari Senin, tapi dikarenakan pak suami baru kembali ke pangkuan ku, ya kasian aja capek kalo harus dipaksain nganter sang istri kontrol, walhasil Senin mah jalan2 ajah ke TSM *beuuuuu…sama ajah*.

Kami berangkat dari Gading dengan sangat santai dan memang sengaja ditelat2in, karena kalo kecepetan ke dr. Yena mah sama aja pasti nunggunya bakal lama juga hehe. Jadi cus lah si kami jam 1an, tanpa mam siang. Nyampe Limijati ternyata si kami tinggal menunggu 3 antrian lagi, jadi mam siang pun kembali ditunda karena takut ga keburu.

Masuklah kami ke klinik dr. Yena. Saat itu memang waktunya untuk ukur panggul. Jadi dr awal kehamilan memang saya agak2 horor masalah panggul, karena buanyaaak banget yang bilang kalo panggul saya kecil dan pasti bakal susah ngelahirin normal, huhu. Ternyata ukur panggul ini adalah cek dalam saudara saudara, wushhh. Perdana tea tuh di’colok’ sama si dokter. Udah lirik2 ke si suami biar ga begitu horor, ehhh..dia malah lagi sibuk nelp (emaknya sih yg nelp, tapi ya mbok dipending dulu bentar pas lagi depan dokter mah, hikz).

dr. Yena: saya cek dalam ya bu..

A: mangga dok #pasrah

dr. Yena: *sibuk nusyuk nusyuk*, tarik nafas ya ibu, punten ya ibu..

A: #istighfarsambilaturnafas

dr. Yena: ibu, ibu udah pembukaan 4, ibu meni hebat, sakit ga?

A: hah? engga dok biasa aja *ini masih ngeblank ga sadar si dokter nyebut kata PEMBUKAAN*

dr. Yena: ibu, ibu langsung CTG aja ya ke lantai 2, ini saya kasih pengantarnya, soalnya ibu udah pembukaan 4

A: dok ini maksudnya pembukaan lahiran? pembukaan yang sampe 10 tea? kok saya ga berasa sakit ato kontraksi gtu dok?

dr. Yena: iya ibu, ibu udah pembukaan 4, alhamdulillah atuh bagus kalo ga sakit, emang ibu mau sakit?

A: eh ya ga gitu dok, tapi… #speechless

Ekspresi suami >> DIAM SERIBU BAHASA #nutuptelepon dan agak pucet nyehehehe…

Ya sud langsung cus cari makanan (sebelum CTG harus udah mam), setelah itu langsung ke lantai 2. Jadi CTG ini untuk kontrol detak jantung bayi dan melihat frekuensi si mules dan kontraksi yang terjadi di peyut sayah. Setelah sang dokter melihat hasil CTG, saya tidak diperbolehkan pulang saudara2, eaaa. Bayangkan, saya belum packing apa2 di rumah teh, bahkan beberapa baju bayi pun belum dicuci, bingung lah si saya plus gundah gulana tea. Walhasil sang mertua langsung sigap malam itu juga menemani saya di RS dan pak suami pulang ke rumah ambil semua perlengkapan yang sudah saya runut dah tuh.

Setelah CTG saya saya langsung cus ke kamar rawat yang memang sudah saya book seminggu yang lalu, alhamdulillah ndak penuh jadi langsung dapet deh. Tiga jam kemudian saya kudu cek dalam lagi untuk cek pembukaan, tapi ternyata pokoknya semaleman itu pembukaan ga maju2 dan saya pun belum berasa mules ato apapun, yang berasa adalah ngilunya si wadah infus yang ditanam di tangan saya. Bayangkan si saya dari lahir alhamdulillah belum pernah ngerasain dirawat apalagi diinfus, jadi ya rasanya nano nano aja gitu.

  • 31 Desember 2015

Sarapan enyak ala Limijati sebelum cek dalam kembali. Jam 8 pagi udh ditelp aja gitu sama ruang bersalin untuk ke bawah untuk CTG lagi. Setelah CTG ya biasalah ya cek dalam lagi, dan gitu aja terus setiap 3 jam sekali, dan hasilnya adalah tetap tidak kemajuan bahkan cenderung menurun frekuensi si mulesnya, padahal eyke sudah jalan2 naik turun tangga, heuheu. Alhamdulillah dapet dokter yang sabar banget dan pro normal banget jadi si dokter tetep berusaha agar kelahiran saya ini sealami mungkin, tanpa induksi, apalagi sesar. Pokoknya selama ciubay masih sehat, ketuban masih bagus, semuanya akan dibiarkan sealami mungkin. Hokeh..tenang lah si sayah mendapatkan statement tersebut, secara para orangtua udah keukeuh aje induksi2an, rrrrrrr. Jadi, malam tahun baruan di Limijati deh, melihat berbagai kembang api dari kamar RS, ruar biasa sekali rasanyah *sambil elus2 perut biar segera keluar dengan sehat dan lancar*.

  • 1 Januari 2016

Seperti biasa pagi2 sudah CTG dan cek dalam dan tetap tidak ada kemajuan. Akhirnya dokter pun galau. Jadi kayaknya si dokter sudah melihat ekspresi kegalauan dan kebosanan di wajah saya karena kelamaan di RS dan ga jelas alur si pembukaan ini mau kemana. Akhirnya dokter pun memperbolehkan saya pulang tapi dengan syarat saya harus tiap hari ke Limijati, jiaaah..jadi ternyata si dokter ada beban moril sendiri kali ya kalo ngebiarin saya pulang takutnya ada apa2 juga kan,secara rumah Limijati paling cepet setengah jam. Si saya malah jadi melihat kegalauan di wajah si dokter ya udah saya tanya balik aja kalo menurut dokternya yang terbaik itu harus seperti apa. Dengan sangat hati2 untuk menjaga perasaan si saya kali ya, beliau menyarankan untuk induksi tapi dengan flat induksi aja g usah dosis tinggi, saya pun bertanya segala macam efeknya, dan ya memang yang terburuk adalah sesar kalo sampe kagak keluar2 setelah induksi 3 ato 4 labu. Ok, saya pasrah dan saya sangat percaya sama dokter Yena ini, jadi ya saya langsung dipersiapkan untuk induksi labu pertama.

Satu labu abis dalam waktu 4 jam dan saya pun sudah dipindahkan ke kamar bersalin, jaga2 kalo ada apa2 kali ya. Ok, labu pertama bisa membawa saya sampai ke pembukaan 5, istirahat dulu 2 jam, lanjut labu kedua, namun sampai labu kedua habis (dini hari sudah berganti hari) , which is udh 8 jam tuh saya diinduksi, ya anteng aje ciubay di pembukaan 5, wussssh.

  • 2 Januari 2016

Saya bermalam di kamar bersalin nih semalaman, karena berharap ada sesuatu yang terjadi pada saat proses induksi. Secara banyak juga yg berharap ciubay lahir di tanggal 1 ye, hahahaha. Setelah CTG di pagi hariΒ  dan cek dalam yang masih anteng di pembukaan 5, jam 1 siang pun dr. Yena visit nih dan beliau super galau sekarang secara muke dan gelagat si guwe udah super kacaw teu puguh lah. Si dokter akhirnya memutuskan untuk menginduksi saya kembali tapi dengan sedikit obat tambahan (ini saya agak curiga nih arti kata sedikit di sini, heu), tapi dengan syarat saya disuruh jalan2 aja dulu ke Riau Junction ato ke The Secret buat refreshing, karena kemungkinan si panggul teu ngabuka2 karena faktor stress si ibu, eaaa. Si saya pun makin curiga, curiga inilah saatnya, hohohoho.

Akhirnya si saya pun kembali ke kamar rawat, makan, dan mandi, tapi ternyata pas mau jalan2, eh…hujan….. huwaaaaaaaaaaaaa… dan si saya pun lumayan tegang aja gitu. Selalu mencoba untuk pasrah dan terus dzikir sih, tapi entah kenapa di kepala saya kayak buanyaaaaaak banget yang dipikirin, teuing naon tah yang dipikirin, heuheuheu. Alhamdulillah si suami selalu dan selalu ada di sebelah saya dan selalu nyemangatin si saya yang selama di RS ini menjadi super cengeng dan super manja.

Jam 4 sore saya pun sudah ditelp ruang bersalin untuk bersiap induksi. Bismillah masuklah saya ke ruang bersalin dan cus induksi deh. Dari jam 4 itu masih becandaan aja sama pak suami sampe jam 8 mlm, bahkan sang adik pun sempet nengok si sayah tuh. Jeng jeng…jam 8 malam ini nih mulailah ada rasa2 mules gimanaaaa gitu. Nah..si suster pun langsung melakukan CTG ke si saya, dan ternyata si frekuensi mules udah 3 menit sekali, apaaaaaaaah. Katanya setengah jam sekali, 15 menit sekali, 10 menit sekali, manaaaaaaaaa…kenapa langsung 3 menit sekali?!?!?!?!? Ternyata benar doooonk..saya sambil melototin jam dinding, beneran lah ini si mules 3 menit sekali. Sang adik pun sampai pulang ke rumah krn ndak tega melihat si sayah muyes muyes, hehe.

Jam 10an saya pun dipindahkan ke ruang bersalin dan semua suster udah mulai pada sibuk mempersiapkan proses persalinan, boooo..ya makin tegang lah ya si saya, etapi ga berasa denk tegangnya, cuma berasa mules doank heuheu. Itu bentukan saya tidur udah kagak ada bentuknya dah, guling kanan kiri, baju kemana2, suami, mama, mama mertua udah saya cuekin semuanya, pokoknya aduhai itu rasanya ye. Nah..ini nih, keinginan untuk ngeden pun semakin memuncak yang mana seharusnya kita ga boleh ngeden klo si pembukaan belum full, tapi atuh da gimana jenderal, nyeri jenderal! Ya sud ilmu curi2 saat ospek saya pake deh buat ngeden, bwahahaha. Suster udah koar2 kalo si saya g boleh ngeden, tapi aaaaahhhhh….atuh da gimana huhuhuhuhu.

Jam 11an kali ya (udah kagak liat jam dah) saya berasa pipis tuh, tapi setelah dicek ternyata itu adalah si ketuban yang sudah pecah di pembukaan ke 7, eaaaaaa… saya pun makin ndak sabar untuk ngeden sejadi2nya, ga lama setelah itu datanglah si dokter cantik dan entah kenapa saya agak tenang (mulesnye teuteup menjadi-jadi). Dokter pun kayaknya udah kagak pake cek dalem deh klo g salah, pokoknya dokter langsung bilang:

dr. Yena: ibu..kalo nanti ibu udah mules banget, saya bilang ngeden, ngeden yang kuat ya ibu…

A: *huwoooooo,,,saya sumringah banget ini denger kata2 si dokter itu*

dr. Yena: ayo ibu ngeden yuk…. bapak di belakang ibu yuk, bantu ibu buat angkat badannya yuk

A: *ambil posisi melahirkan yg diajarkan selama pilates, tarik nafas dan wuuuuuuuush!!!*

dr. Yena: ibu hebat, iya ibu terus yuk dikit lagi..

A: *ga nyampe ngeden full*

dr. Yena: ibuuu..sudah ibu…..selamat ya ibuuu…. ibu hebat

A: #radablackout #IMDpungagal #molor

Yaaaa…begitulah drama lahirnya si cantik anugrah terindah di hidup kami, memang benar, sesakit apapun saat proses melahirkan itu, semuanya hilang sehilang2nya saat sang bayi lahir dengan sehat dengan suara tangisan bayi yang sangaaaaaat, fiuhhh #speechless

Proudly present:

Our little princess: Naura, Sabtu 2 Januari 2016, 23.30.

Naura

Advertisements

2 thoughts on “2 Januari 2016

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s