18 Maret 2018

Hai hai hai…… Jumpa lagi!!! Jumpa Maissy kembali…ya di sini, CILUKBA!!! Halah..ketauan dah bukan anak jaman now :p.

Setelah 3 tahun lebih ya Allah..bukan cuma 3 tahun ga buka blog, tapi 3 tahun juga ga buka laptop nih, heuheu. Sebenernya takut banget otak jadi beku, makanya mau coba mulai ngoprek laptop lagi ah, biar nih otak ga beku ngeliatin hp mulu. Ini aja kaget banget office udah sampe seri 2013, yastagaaaaa..terakhir pake masih 2010 hahaha.

Baiklah sekian intro super ga penting dari saya, mari bercerita tentang lahirnya anak kedua saya horeeeeeee, alhamdulillah ya udah ada yang kedua aja nih, dan sudah 14 bulan umurnya hahaha.

Jujur, menjelang kelahiran anak kedua ini agak deg2an karena belum tahu rasanya kontraksi awal itu seperti apa dan saya sekarang kan staynya di Cimahi, jadi takut kejauhan aja klo mau ke Limijati. Belum lagi kepikiran kakak Naura nanti gimana kalo saya lagi proses ngelahirin, secara dia ga pernah jauh dari saya. Ditambah lagi posisi si bayik ini sempet melintang. Ah pokoknya banyak kekhawatiran di otak saya yang sebenernya ga perlu2 amat, pasrah aja sama Allah harusnya mah, karena semuanya pasti sudah ada jalannya kan. Pada intinya kehamilan kedua ini lebih ‘stress’ dibanding yang pertama.

  • 18 Maret 2018

Tanggal 18 ini memang sudah menghitung hari menuju HPL (H min 3 atau 2 yak lupa haha) jadi sudah agak concern sama yang namanya mules kontraksi. Bangun pagi itu berasa mules pingin BAB, ke wc, dan benar langsung BAB jadi aman kan tuh terbukti bukan mules kontraksi. Setelah dzuhur berasa mules lagi, tapi pas ke wc ga bisa keluar tuh pup. Sejam kemudian berasa mules lagi, masuk wc lagi dan tetap ga keluar si pupnya. Jeng jeng..mulai curiga mules macam apa itu. Pak suami udah nyuruh lgsg cus ke RS aja, tapi saya keukeuh mau besoknya aja (Senin), krn takut ga ada dokter klo hari minggu. Ga lama mules lagi, tapi saya ga ke wc, saya liat jam aja sekarang mah. Ternyata mulesnya ga nyampe 1 menit setelah itu hilang aja gtu, innocent pisan lah si mules ieu teh. Akhirnya saya install contraction timer di hp untuk melihat intensitas si mules ini. Wow..ternyata sudah konstan antara 5 sampai 10 menit.

Oke fix, jam menunjukkan pukul 5 sore, mandi (iyesss tumben amat kan mandi sore, krn saya jamin di RS mah hoream mandi cuy), ganti baju, langsung angkut segala perlengkapan yang sudah dipack dengan super asal, heuheu. Suami, mama mertua, dan Naura ku siap mengantar dan menemani di RS.

Alhamdulillah perjalanan cimahi limijati sangat lancar cuma setengah jam kayaknya sih, jadi rasa si kontraksi yang maknyouz itu masih bisa dinikmati lah ya hihi. Nyampe RS (setengah 7 malam) langsung melipir ke ugd, trus maen duduk aje di kasurnya, pas suster nanya saya sakit apa dan saya jawab lagi berasa kontraksi, eh malah disuruh langsung ke lantai 2 aja ke ruang bersalin. Okehsip cus ke ruang bersalin (dengan berjalan yang sudah meliuk2 ala ular keket vertikal). Masuk ruang bersalin itu lumayan deg2an krn ada rasa dejavu dulu untuk sesaat, sempet bengong mengingat jaman brojolan pertama di ruang yang sama persis.

Seperti biasa CTG dulu dan cek pembukaan pastinya, HAHAHAHA. Mau cek pembukaan ini rasanya hampir mirip malam pertama lho klo untuk saya sih ya, horror! Jeng jeng….ternyata sudah pembukaan 5 saudara2, kebayang ya kalo ga nurut suami dan keukeuh mau ke RS nya besoknya aja huwahahaha. Langsung lah semua prosedur melahirkan saat itu diproses dari tusuk lubang infus (bukan diinfus cuma nusuk buat colokan infus aja andai kata terjadi apa2 dan harus diinfus), administrasi (cap jempol aje, udh ga mampu buat tandatangan hihi), ambil darah, ah pokoknya kanan kiri ditusuk semua hehe. Oh iya, ternyata dr. Yena ku kebetulan lagi sesar di RS, dan saya baru ngeh kalo hari itu adalah tanggal 18.03.18 yang mana cantik dan pas untuk sesar, jadi banyak antrian sesar deh tuh pada hari itu.

Setelah selesai ditusuk2 dan wawancara administrasi, langsung menuju ruang bersalin utama, inilah dia tempat eksekusinya hahaha. Di ruang ini saya inget banget masih sempet ngewasap grup buat minta doa, hahahahaha dan baru ngeh bukan ngewasap orang tua donk, hadeeeh anak macam apah sayah. Untungnya orang tua ternyata sudah dikabari suami tersayang hehe. Itu klo ga salah udah setengah 8 dan sayah sudah ga jelas gutak gitek kanan kirinya, pokoknya rasanya sudah, hmmmmm…..ya begitu deh hihihihihi, eh tapi saya yakin banget bahwa si mulesnya ini tidak sesakit jaman mules Naura yang mana hasil induksi, saya berani jamin mules yang sekarang sih ga nyampe setengahnya mules Naura dulu. Akhirnya cek bukaan lagi dan alhamdulillah sudah bukaan 8 donk, huwaaaaaaa…saat itu langsung berasa pingin teriak dr. Yena SINIIIIIIII, YUK AH JOOOOOL :p. Masih mencoba atur nafas dengan arahan pak suami yang juga bingung pasti kudu ngapain, tiba2 suster nanya: ketubannya mau dipecahin ga bu? HAHHHHHH? Dan saya sempet nanya kenapa harus dipecahin? Biasanya juga kan pecah sendiri bukannya (cmiiw)?!? Belum sempet dijawab sang suster dan saya berasa banget itu ada yang mecahin ketuban dan langsung WOOOOOOOOOOOWWWWWWWWW…suakiiiiiiiit mulesnya jadi menjadi buanget, itu kayaknya si bayi udah pingin main prosotan aje dan langsung meluncur keluar, beneran subhanallah sekali itu nahan ngedennya huhuhu.

Ga lama dr.Yena datang senyam senyum cantik mencoba menghibur yang udah kagak mempan dah pokoknya mah pingin langsung ngeden CEPETAAAAAN. Ternyata dr. Yena ga mau melakukan ‘perobekan’ buatan atau menggunting seperti jaman Naura dulu, jadi beliau membiarkan saya begitu saja untuk ngeden, kalo ngedennya bagus ya ga aka nada robekan dan jahitan nantinya, yesssss…dan ternyata angger weh robek kamana2 ampuuuun. Oh iya cerita brojolnya belum yak?!? Hahahahah…ga ada ceritanya, pokoknya alhamdulillah sama seperti Naura dulu, ga nyampe 2x ngeden udah keluar pada jam 20.17 (kenapa ga 20.18 ya, hahahahaha). Cepet banget kan alhamdulillah prosesnya pokoknya beneran lancar dan cepat semuanya. Agak beda dan nyeri saat ngejahit aja, entah kenapa even udah dibius kok ya berasa dijahit yak sayanya, jadi ngilu2 gimanaaaa gitu. Sakit after melahirkannya pun lebih lama banget padahal seharusnya lebih ga sakit krn proses melahirkannya tanpa digunting, heuheu.

Proudly present:

Our little prince: Radhika, Minggu 18 Maret 2018, 20.17.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s